Amirul Mukminin Umar bin Khattab (8) : Menentukan Kriteria Pejabat Dalam Pemerintahannya


Kita masih ingat dengan khutbah pertama beliau dibai’at menjadi khalifah. Selama ini, di masa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, Umar merasa dirinya adalah sebilah pedang tajam yang setiap saat dapat dihunus atau disimpan dalam sarungnya. Di masa itu, juga pada masa khalifah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, Umar hanya menjalankan perintah, memberi saran yang dipandangnya bermanfaat.

Kini, setelah menjadi khalifah, dia merasakan betapa berat sebenarnya beban yang dipikulnya. Betapa besar tanggung jawabnya di hadapan umat dan di hadapan Allah ‘azza wa jalla kelak. Tanggung jawab yang tidak terbayangkan oleh para pemegang kekuasaan sesudah beliau, kecuali yang dirahmati Allah ‘azza wa jalla.

Karena itulah, beliau mulai memikirkan untuk menunjuk para pejabat yang mewakilinya mengurus kepentingan kaum muslimin di wilayah muslimin, yang jauh dari Madinah. Beliau tidak rela bila ada sebagian petugasnya yang menyimpang dari keadilan yang telah diajarkan oleh Allah ‘azza wa jalla dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau sering mengingatkan bahwa beliau menugaskan para pejabat itu, bukan untuk menzalimi rakyatnya, melainkan mengajari mereka agama dan mengurus kepentingan mereka.

Bahkan, beberapa tokoh yang dianggap sebagai anutan umat, yaitu sahabat-sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, semoga Allah ‘azza wa jalla meridhai mereka, menerima perhatian yang sangat ketat dari beliau.

Pernah dikisahkan, dalam sebuah perjalanan haji, Umar melihat pakaian Thalhah bin ‘Ubaidillah ada bekas za’faran, padahal sedang ihram. Amirul mukminin segera mendekati dan bertanya, mengapa ada bekas za’faran di pakaian beliau. Thalhah menerangkan bahwa itu tidak sengaja terkena, belum bisa hilang. Namun, Amirul Mukminin Umar mengingatkan Thalhah.

“Wahai Thalhah, Anda adalah salah seorang sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam yang senior. Anda adalah salah seorang tokoh panutan kaum muslimin. Yang hadir di sini tidak semuanya berpikiran panjang, bisa jadi ada orang yang kurang paham, melihat bahwa salah seorang sahabat Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam mengenakan pakaian yang terkena za’faran, lalu mengira, berarti boleh memakainya ketika ihram. Oleh karena itu, hendaklah Anda melepasnya dan mengganti dengan yang lain”.

Karena itu pula, beliau tidak segan-segan memberikan teguran keras atau mencopot mereka yang tidak bertugas sebagaimana yang diinginkan beliau.

Sebagian penulis sejarah, khususnya tentang pribadi sahabat jenius ini, menerangkan bahwa dalam memilih pejabat di wilayah yang jauh tersebut, Umar mempunyai kriteria tersendiri, di antaranya;

1). Yang menjadi pucuk pimpinan di sana harus sahabat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Baik lebih dahulu masuk Islam, maupun tidak setelah Hudaibiyah, atau Fath Makkah.

Beliau menyebutkan, “Sungguh demi Allah, aku tahu kapan bangsa Arab itu binasa. (Yaitu) apabila mereka dipimpin oleh orang-orang yang bukan sahabat Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam dan tidak pernah menangani atau merasakan jahiliah.”[1].

2). Yang menjadi pucuk pimpinan tidak boleh dari kerabat beliau (dari Bani ‘Adi, kabilah Umar bin al-Khaththab).

Bahkan, meskipun beberapa sahabat mencalonkan putranya, ‘Abdullah yang dikenal hampir menyerupai bapaknya. Akan tetapi, Umar menolaknya.

Menjelang wafatnya, Amirul Mukminin juga berwasiat agar tidak menempatkan kerabatnya dalam pemerintahan, sebagai apa pun. Itu juga yang dipesankan oleh beliau kepada ahli syura yang beliau tunjuk untuk memilih khalifah sepeninggal beliau.

3). Beliau menetapkan bahwa pejabatnya haruslah orang yang istiqamah di atas kebenaran dan kesalehan.

Beliau berpandangan baiknya penguasa akan mendorong baiknya rakyat yang dipimpinnya, “Manusia akan selalu dalam kebaikan selama para pemimpin dan pembimbing mereka lurus di atas al-haq.”

Kata beliau pula, “Orang fajir itu tidak mengangkat pekerja kecuali orang yang fajir (jahat) juga. Kalau ada orang yang memanfaatkan orang fajir dalam keadaan dia tahu pegawainya fajir, dia adalah fajir seperti pegawainya”.

4). Pejabat yang ditunjuk adalah orang yang ahli dalam memimpin dan mengatur urusan orang banyak.

Oleh sebab itulah, tidak semua sahabat Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau tunjuk sebagai pejabat di beberapa wilayah.

Bahkan, beliau juga mencopot sebagian mereka bila ada pengaduan dari rakyat di mana mereka tinggal sebagai pejabat, atau karena alasan tertentu. Beliau mencopot jabatan Khalid sebagai panglima demi menghindari mafsadah yang lebih besar, sebagaimana telah diceritakan.

Seperti itu juga yang pernah diperbuat oleh junjungan kita, Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau tidak mengangkat orang yang meminta jabatan, tetapi menunjuk orang-orang yang beliau pandang ahli dalam bidang tersebut.

Abu Dzar pernah memintanya, tetapi dinasihati oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan beliau pun menerima.

Umar juga pernah mencopot ‘Ammar bin Yasir dan menggantinya dengan al-Mughirah bin Syu’bah radhiallahu ‘anhum.

5). Pejabat yang ditunjuk adalah orang yang cerdik dan pintar.

Suatu ketika, beliau pernah bertemu satu rombongan yang sedang menuju Baitul Haram. Beliau pun bertanya, “Siapa kalian?

Orang termuda di kalangan mereka berkata, “Kami hamba-hamba Allah, muslimin.”

Dari mana kalian?”, “Dari pelosok yang jauh.”

Hendak ke mana kalian?” tanya beliau.

Baitil ‘Atiq (Ka’bah),” jawab pemuda itu.

Takwilkanlah, demi Allah,” kata beliau, lalu melanjutkan, “Siapa amir (pemimpin) kalian?”

Dia memberi isyarat kepada seorang syaikh (yang sudah tua) di antara mereka, maka Umar berkata, “Yang benar, kamulah amir mereka,” sambil menunjuk pemuda yang menjawab dengan baik itu.

6). Pejabat itu memiliki perasaan penyayang dan belas kasih, sebab akan membuat hubungannya dengan rakyat menjadi baik, sehingga mereka mudah menyampaikan keluhan mereka kepada penguasa mereka.

7). Zuhud dan tidak berambisi terhadap kekuasaan.

Penguasa atau pemimpin yang memiliki sifat ini akan lebih ikhlas dalam bekerja, dan lebih jauh dari ambisi terhadap dunia.

Malik ad-Dar rahimahullah bercerita, “Suatu hari Umar mengambil 400 dinar dan membungkusnya lalu berkata kepada seorang pelayan, ‘Pergilah, antarkan kepada Abu ‘Ubaidah Ibnul Jarrah. Kemudian, tunggulah di rumah itu dan lihat apa yang dilakukannya.’

Pelayan itu segera berangkat dan setelah bertemu, dia berkata, ‘Amirul Mukminin menitip salam untukmu dan memerintahkan agar ini digunakan untuk sebagian keperluanmu.’

‘Semoga Allah menyambung dan merahmati beliau,’ kata Abu ‘Ubaidah, lalu, ‘Hai jariyah, kemarilah. Bawa 7 dinar ini untuk si Fulan, 5 dinar untuk si Fulan lainnya,’ sampai habis.

Pelayan itu pulang menemui Umar dan menceritakan kejadian yang dilihatnya. Ternyata Umar telah menyiapkan yang serupa untuk dibawa kepada Mu’adz bin Jabal radhiallahu ‘anhu. ‘Bawakan ini untuk Mu’adz dan tunggulah apa yang dilakukannya.’

Pelayan itu segera berangkat dan berkata, ‘Amirul Mukminin menyuruh agar menggunakan harta ini untuk keperluanmu.’

‘Semoga Allah menyambung dan merahmati beliau,’ kata Mu’adz, lalu, ‘Hai jariyah, pergilah. Bawakan untuk si Fulan sekian, rumah si Fulan lain sekian, dan rumah lainnya sekian.”

Tiba-tiba istri Mu’adz melihat dan berkata, ‘Demi Allah, kita juga miskin. berilah kami.’ Tidak ada yang tersisa kecuali dua dinar, lalu beliau memberikannya kepada sang istri. Pelayan itu segera pulang dan bercerita. Betapa senangnya Umar, maka beliau berkata, ‘Sungguh, mereka benar-benar bersaudara. Yang satu adalah bagian dari yang lainnya’.”[2]

Semua itu tidak berarti beliau menghalangi mereka dari hal-hal yang mubah, tetapi tidak senang jika mereka terjerumus dalam sikap berlebihan atau boros.

Oleh sebab itulah, para pejabat yang ditunjuk oleh Umar selama kekhalifahannya adalah teladan mulia dalam takwa, kesalehan, dan kezuhudan serta pelaksanaan tugas-tugas pemerintahan.

Wallahu a’lam. (insya Allah bersambung)


Ditulis oleh Al-Ustadz Abu Muhammad Harits

[1] Atsar sahih, dikeluarkan oleh Ibnu Sa’d (Thabaqat 6/129).

[2] Az-Zuhd karya Ibnul Mubarak (178).

Selengkapnya dalam sumber : https://asysyariah.com/amirul-mukminin-umar-bin-al-khaththab-8/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s