Kisah Islamnya Adiy bin Hatim radhiyallahu ‘anhu


Nama lengkapnya adalah Adiy bin Hatim bin Abdullah bin Saad bin Hasyraj At-Thai, dijuluki dengan Abu Wahab dan Abu Tarif.

Sahabat yang masuk Islam pada tahun 9 H ini terkenal sebagai orator yang sangat pandai. Beliau adalah kepala suku Thai baik pada masa jahiliah maupun masa Islam. Dia mempunyai jasa besar dalam menumpas kaum murtad dan ikut serta dalam penaklukan Irak. Beliau berdomisili di Kota Kufah dan wafat di sana.

Pada tahun kesembilan hijriyah, beberapa raja Arab mulai mendekat kepada Islam sesudah mereka lari dari Islam. Hati mereka lembut menerima iman setelah menentang keras. Mereka menyerah, tunduk dan patuh kepada Rasulullah sesudah enggan. Tersebutlah kisah “Adi bin Hatim at-Tha’i” yang pemurah seperti bapaknya.

‘Adi mewarisi kepemimpnan dari bapaknya. Karena itu, suku at-Tha’i mengangkatnya jadi penguasa suku tersebut. Kaum Tha’i mengeluarkan seperempat harta mereka sebagai pajak yang diserahkannya kepada Adi, sebagai imbalan bagi kepemimpinannya memimpin suku tersebut.

Tatkala Rasulullah memproklamirkan da’wah Islam, bangsa Arab mendekat kepada Rasulullah suku demi suku. ‘Adi melihat pengaruh Rasulullah sebagai suatu ancaman yang akan melenyapkan kepemimpinannya. Karena itu, dia memusuhi Rasulullah dengan sikap keras. Padahal dia sendiri belum mengenal pribadi Nabi yang mulia itu. Dia benci kepada Rasulullah sebelum bertemu dengan orangnya. Hampir dua puluh tahun lamanya dia memusuhi Islam, sampai pada suatu hari hatinya lapang menerima da’wah yang hak itu.

Islamnya ‘Adi mempunyai kisah tersendiri yang tak dapat dilupakannya. Karena itu, marilah kita simak, dia menceritakan kisahnya sendiri, kisah yang menarik dan patut dipercaya. ‘Adi berkata:

Tidak seorang pun bangsa Arab yang lebih benci daripada aku terhadap Rasulullah ketika aku mendengar berita tentang beliau dan kegiatan da’wahnya. Aku seorang pemimpin yang dihormati. Aku tinggal dengan kaumku dalam daerah kekuasaanku. Aku memungut pajak dari mereka seperempat dari penghasilan mereka, sama dengan yang dilakukan raja-raja Arab yang lain. Karena itu ketika aku mendengar da’wah Rasulullah , aku membencinya.

Ketika pengaruh dan kekuatan Rasulullah bertambah besar dan tentaranya bertambah banyak yang tersebar di Timur dan Barat negeri Arab, aku berkata kepada sahaya gembala ontaku, “Hai, anak manis! Siapkan onta betina yang gemuk dan jinak, lalu tambatkan selalu di dekatku. Bila kamu dengar tentara Muhammad atau ekspedisinya menjejakkan kaki di negeri ini, beritahukan kepadaku segera!”

Maka, pada suatu pagi sahayaku datang menghadap kepadaku. Katanya, “Wahai Tuanku! Apa yang akan Tuanku perbuat jika tentara berkuda Muhammad datang ke negeri ini, maka lakukanlah sekarang!” Tanyaku, “Mengapa?” Jawabnya, “Hamba melihat beberapa bendera sekeliling kampung. Lalu aku bertanya, bendera apa itu. Jawabnya, itulah bendera tentara Muhammad “.

Kemudian, aku perintahkan kepada sahayaku, “siapkan onta yang kuperintahkan kepadamu, bawa kemari.”Aku bangkit, ketika itu juga aku memanggil istri dan anak-anakku untuk segera berangkat ke negeri yang kami anggap aman, (Syam). Di sana kami bergabung dengan orang- orang seagama dengan kami dan bertempat tinggal di rumah mereka. Aku terburu-buru mengumpulkan semua keluargaku. Setelah melewati tempat yang mencemaskan, ternyata ada di antara keluargaku yang tertinggal. Saudara perempuanku tertinggal di negeri kami, Nejed, beserta pendduk Tha’i yang lain. Tidak ada jalan lain bagiku untuk mendapatkannya kecuali kembali ke Tha’i. Aku terus berjalan dengan rombonganku sampai ke Syam dan menetap di sana di tengah-tengah penduduk yang seagama denganku. Saudara perempuanku aku biarkan tertinggal di Tha’i, tetapi mencemaskan hatiku.

Sementara, ketika aku berada di Syam, aku mendapatkan berita, tentara berkuda Muhammad menyerang negeri kami. Saudara perempuanku tertangkap beserta sejumlah wanita menjadi tawanan, kemudian mereka dibawa ke Yatsrib. Di sana mereka ditempatkan dalam sebuah penjara dekat pintu masjid.

Ketika Rasulullah lewat, saudaraku menyapa, “Ya Rasulullah! Bapakku telah binasa. Yang menjaminku telah lenyap. Maka, limpahkan kepadaku karunia yang dikaruniakan Allah kepada Anda.”Rasul bertanya, “Siapa yang menjamin engkau?” Jawab saudaraku, “Adi bin Hatim!” Rasululah menjawab, “Dia lari dari Allah dan Rasul-Nya.”

Sesudah berkata begitu, Rasulullah pergi meninggalkannya. Besok pagi Rasulullah lewat pula dekat saudaraku. Saudaraku berkata pula seperti kemarin kepada beliau. Dan beliau menjawab seperti kemarin pula. Hari ketiga Rasulullah lewat, saudaraku lupa menyapa beliau dan tidak berkata-kata kepadanya.

Seorang laki-laki memberi isyarat kepadaku supaya menyapa beliau. Saudaraku berdiri menghampiri Rasulullah seraya berkata, “Ya Rasulullah! Bapakku telah meninggal. Yang menjaminku telah lenyap. Maka, limpahkanlah kepadaku karunia yang dikaruniakan Allah kepada Anda.”

Rasulullah menjawab, “Saya penuhi permintaanmu!” Saudaraku berujar, “Saya ingin pergi ke Syam menemui keluargaku di sana.”

Rasulullah berkata, “Tetapi, engkau jangan terburu- buru pergi ke sana, sebelum engkau dapatkan orang yang dapat dipercaya dari kaummu untuk mengantarmu. Bila engkau dapatkan orang yang dipercaya, beritahukan kepada saya.”

Setelah Rasulullah pergi, saudaraku menanyakan siapa laki-laki yang memberi isyarat kepadanya supaya menyapa Rasulullah. Dikatakan orang kepadanya, orang itu adalah Ali bin Abu Thalib.

Saudaraku tinggal di Madinah sebagai tawanan sampai datang orang yang dipercaya untuk membawanya ke Syam. Setelah orang itu datang, dia memberitahu kepada Rasulullah. Katanya, ‘Ya Rasulullah! Telah datang serombongan kaumku yang dipercaya dan mereka menyanggupi mengantarku. Rasulullah memberi saudaraku pakaian, onta untuk kendaraan dan belanja secukupnya. Maka berangkatlah dia beserta rombongan tersebut.

Kata ‘Adi, selanjutnya, “Kami selau mencari-cari berita tentang saudaraku itu dan menunggu kedatangannya. Kami hampir tidak percaya apa yang diberitakan kepada kami tentang Muhammad dengan segala kebaikan beliau terhadap saudaraku, di samping rasa tinggiku dari beliau.

Demi Allah! Pada suatu hari ketika aku sedang duduk di lingkungan keluargaku, tiba-tiba muncul seorang wanita dalam hawdaj(sekedup) menuju ke arah kami. Aku berkata, “Nah, itu anak perempuan Hatim!” Dugaan itu betul. Dia adalah saudaraku yang ditunggu-tunggu.

Setelah turun dari kendaraan, dia segera menghampiriku seraya berkata, “Anda tinggalkan kami, Anda dzalim! Istri dan anak-anak Anda, Anda bawa. Tetapi, bapak dan saudara perempuan Anda, serta yang lainnya Anda tinggalkan.”

Aku menjawab, “Hai Adikku! Janganlah berkata begiutu!” Aku berhasil menenangkannya. Setelah itu aku minta dia menceritakan pengalamannya.

Selesai bercerita, aku berkata kepadanya, “Engkau wanita cerdik dan pintar. Bagaimana pendapatmu tentang orang yang bernama Muhammad itu?” Dia menjawab, “Menurut pendapatku, demi Allah sebaiknya Anda temui dia segera. Jika dia Nabi, maka yang paling dahulu mendatanginya beruntunglah dia. Dan jika dia raja, tidak ada hinanya Anda berada di sampingnya. Anda adalah seorang raja pula.”

‘Adi berkata, “Maka, aku siapkan perlengkapanku, lalu aku pergi ke Madinah menemui Rasulullah . Tanpa Iman dan Kitab, aku mendengar berita bahwa beliau pernah berkata, “Sesunguhnya saya berharap semoga ‘Adi bin Hatim masuk Islam di hadapan saya.”

Aku masuk ke majlis Nabi , ketika beliau berada di dalam masjid. Aku memberi salam kepadanya. Mendengar salamku beliau bertanya, “Siapa itu?” Jawabku, “‘Adi bin Hatim !”

Rasululah berdiri menyongsongku. Beliau menggandeng tanganku lalu dibawanya ke rumahnya. Ketika beliau membawaku, tiba-tiba seorang wanita tua yang dhaif (lemah) sedang menggendong seorang bayi, menemuinya minta sedekah. Wanita tua itu berbicara dengan beliau mengatakan kesulitan hidupnya. Beliau berhenti mendengarkan bicara wanita itu sampaui selesai. Dan aku pun tegak menunggumu.

Aku berkata kepada diriku, “Demi Allah! Ini bukan kebiasaan raja-raja!” Kemudian beliau menggandeng tanganku dan berjalan bersama-sama denganku sampai ke rumah beliau. Tiba di rumah, beliau mengambil sebuah bantal kulit yang diisi dengan sabut kurma, lalu diberikannya kepadaku.

Beliau berkata, “Silahkan Anda duduk di atas bantal ini!” Aku malu. Karena itu aku berkata, “Andalah yang pantas duduk di situ.” Jawab Rasulullah, “Anda lebih pantas.” Aku menuruti kata beliau. Lalu aku duduk di atas bantal. Nabi duduk di tanah, karena tidak ada lagi bantal lain selain yang satu itu. Aku berkata dalam diriku, “Demi Allah! Ini bukan kebiasaan raja-raja.”

Kemudian, beliau menoleh kepadaku seraya berkata, “Hai Adi! Sudahkah Anda membanding-bandingkan agama yang Anda anut, antara Nasrani dengan Shabiah?” Jawabku, “Sudah.”

Beliau bertanya lagi, “Bukankah Anda memungut pajak dari rakyat Anda seperempat penghasilan mereka. Bukankah itu tidak halal menurut agama Anda?” Jawabku, “Betul”.

Sementara itu, aku telah yakin Muhammad ini sesungguhnya Nabi dan rasul Allah.

Kemudian, beliau berkata pula, “Hai ‘Adi! Agaknya Anda enggan masuk Islam karena pernyataan yang Anda lihat tentang kaum muslimin, mereka miskin. Demi Allah! Tidak lama lagi harta akan berlimpah-ruah di kalangan mereka, sehingga susah didapat orang yang mau menerima sedekah.

Atau barangkali Anda hai ‘Adi enggan masuk agama ini karena kaum muslimin sedikit jumlahnya sedangkan musuh-musuh mereka banyak. Demi Allah! Tidak lama lagi Anda akan mendengar berita seorang wanita datang dari Qadisiyah mengendarai onta ke Baitullah tanpa takut kepada siapa pun selain kepada Allah.

Atau mungkin juga Anda enggan masuk Islam karena ternyata raja-raja dan para Sultan terdiri dari orang-orang yang bukan Islam. Demi Allah! Tidak lama lagi Anda akan mendengar Istana Putih di negeri Babil (Iraq) direbut kaum muslimin dan kekayaan Kisra bin Hurmuz pindah menjadi milik mereka.

Aku bertanya kagum, “Kekayaan kisra bin Hurmuz?”

Jawab beliau, “Ya kekayaan Kisra bin Hurmuz.”

Adi berkata, “Maka seketika itu juga aku mengucapkan dua kalimah syahadat di hadapan beliau dan aku menjadi muslim.”

‘Adi bin Hatim dikaruniai Allah usia yang panjang. ‘Adi bercerita lagi, “Dua perkara yang dikatakan Rasulullah sudah terbukti kebenarannya. Tinggal lagi yang ketiga. Namun, itu pasti terjadi. Aku telah menyaksikan seorang wanita berkendaraan onta datang dari Qadisiyah tanpa takut kepada siapa pun, sehingga dia sampai ke Baitullah. Dan aku adalah tentara berkuda yang pertama-tama menyerang masuk ke gudang perbendaharaan Kisra dan merampas harta kekayaannya. Aku bersumpah demi Allah, yang ketiga pasti akan terjadi pula.

Allah pasti membuktikan setiap perkataan Nabi-Nya yang mulia. Peristiwa ketiga terjadi pada masa pemerintahan Khalifah ‘Umar bin ‘Abdul Aziz. Yakni, ketika kemakmuran merata di kalangan kaum muslimin. Ketika itu setiap orang mencari-cari dengan susah payah orang yang berhak menerima zakat. Tetapi, mereka tidak mendapatkan orang yang mau menerima, karena kaum muslimin hidup berkecukupan seluruhnya.

Memang benar ucapan Rasulullah dan tepat pula sumpah yang diucapkan ‘Adi bin Hatim. Semoga Allah meridhainya.

***

Sumber: Shuwar min Hayaatis Shahabah, karya Doktor ‘Abdurrahman Ra’fat Basya.

sumber : https://ahlulhadist.wordpress.com/2007/10/12/adi-bin-hatim-at-thai-wafat-68-h/

2 responses to “Kisah Islamnya Adiy bin Hatim radhiyallahu ‘anhu

  1. Ping balik: Hasan bin Ali bin Abu Thalib (5) : Al Hasan Menjadi Khalifah | Abu Zahra Hanifa

  2. Ping balik: Sirah Nabi (63) : Kedatangan Delegasi Dari Bani Thayyi’ | Abu Zahra Hanifa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s