Memahami Bid’ah Dengan Benar


Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah mengatakan,

وَالْبِدْعَةُ : مَا خَالَفَتْ الْكِتَ وَالسُّنَّةَ أَوْ إجْمَاعَ سَلَفِ الْأُمَّةِ مِنْ الِاعْتِقَادَاتِ وَالْعِبَادَاتِ

“Bid’ah adalah segala sesuatu yang menyelisihi al Qur’an dan as Sunnah atau menyelisihi kesepakatan ulama salaf baik berupa keyakinan ataupun ibadah.” (Majmu’ Al Fatawa, 18/346).

Untuk mengetahui sesuatu dengan baik kita perlu bertitik tolak dari definisi yang tepat tentang hal tersebut.

Dalam definisi di atas terkandung beberapa point penting sekitar bid’ah :

1). Bid’ah itu tidak hanya terdapat dalam praktik ritual ibadah. Bahkan ada bid’ah dalam i’tiqod (keyakinan, pemikiran dan pendapat), di samping ada bid’ah dalam ritual ibadah.

Orang yang berkeyakinan bahwa zat Alloh itu ada di mana-mana, sifat wajib Alloh itu hanya dua puluh, sifat Alloh itu sama dengan sifat makhluk, tidak ada penghuni surga yang merupakan eks penghuni neraka dan lain-lain adalah sedikit contoh tentang keyakinan yang memenuhi kriteria untuk dikategorikan sebagai bid’ah dalam keyakinan.

2). Tidak ada istilah bid’ah untuk perkara yang diperselisihkan oleh para ulama salaf karena bid’ah adalah yang menyelisihi kesepakatan ulama salaf. Sehingga perkara yang sudah diperselisihkan oleh para ulama sejak masa salaf (shahabat, tabiin dan tabi’ tabiin) tidak bisa masuk dalam kategori bid’ah. Ini adalah suatu hal yang perlu diperhatikan dengan seksama.

Sebagian orang tidak bisa membedakan dengan baik manakah permasalahan agama yang masuk ruang lingkup sunnah-bid’ah dengan yang masuk dalam ruang lingkup rajih-marjuh (pendapat yang kuat dan pendapat yang kurang kuat). Karena demikian yakin bahwa pendapat yang dipilih adalah pendapat yang benar berdasar al Qur’an dan Sunnah, maka ada orang yang kelewat batas dengan memvonis pendapat lain sebagai pendapat yang bid’ah. Andai dia tahu bahwa ulama salaf sudah berselisih dalam masalah ini tentu lontaran yang berbahaya tersebut tidak akan diucapkan.

3). Adanya istilah bid’ah untuk permasalahan agama yang diperselisihkan oleh para ulama paska masa salaf. Hal ini terjadi ketika pendapat ulama muta-akhirin (belakangan, bukan generasi salaf) tersebut menyelisihi dalil yang tegas kandungan maknanya yang terdapat dalam al Qur’an dan hadits meskipun boleh jadi beliau tidak berdosa disebabkan hal itu, dikarenakan beliau dalam kondisi berijtihad.

Namun ijtihad beliau tidaklah menghalangi tergelincirnya beliau dalam bid’ah. Akan tetapi, dalam kondisi ini kita yakini beliau tidak berdosa karena berijtihad meski hasil ijtihadnya adalah bid’ah yang tidak boleh diikuti, teriring lantunan doa kita agar Alloh melimpahkan kasih sayangNya kepadanya dan mengumpulkan kita dan beliau dalam surgaNya yang luas.

Uraian di atas menunjukkan tidak tepatnya anggapan sebagian orang yang menutup rapat-rapat istilah bid’ah dalam masalah ijtihad dan masalah yang diperselisihkan ulama tanpa memperhatikan apakah hal tersebut adalah perkara yang diperselisihkan sejak masa salaf ataukah hal tersebut adalah perselisihan baru yang tidak ada di masa salaf.

4). Yang dimaksud menyelisihi al Qur’an dan as Sunnah adalah menyelisihi dalil tegas yang terdapat dalam al Qur’an dan as Sunnah. Artinya jika dalil yang suatu permasalahan bisa dipahami dengan beberapa pemahaman yang bisa diterima karena pemahaman tersebut tidaklah timbul dengan dipaksa-paksakan, maka dalam hal ini tidak terdapat istilah bid’ah, terlebih-lebih jika pemahaman tersebut sudah ada sejak generasi salaf.

5). Urgensinya mempelajari dan mentelaah pemahaman dan pendapat yang ada di antara generasi salaf sehingga kita bisa menilai dengan tepat apakah suatu pendapat dan pemahaman terhadap al Qur’an dan sunnah masuk dalam kategori sunnah-bid’ah ataukah tidak.


http://ustadzaris.com/memahami-bidah-dengan-benar/

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s