Ringkasan Pembahasan Shalat Hari Raya


I. Hukum Sholat Hari Raya

Sholat hari raya disyari’atkan berdasarkan dalil Al-Qur’an, As-Sunnah dan ijma’. Allah ta’ala berfirman,

فَصَلِّ لِر بِّكَ وَانْحَرْ

“Maka sholatlah hanya untuk Rabb-mu dan berqurbanlah hanya untuk-Nya.” [Al-Kautsar: 2]. Banyak ulama ahli tafsir menjelaskan bahwa maksud sholat dalam ayat ini adalah sholat ‘Ied (lihat Ash-Shiyaamu fil Islam, hal. 619).

Sahabat yang Mulia Ibnu Abbas radhiyallahu’anhuma berkata,

أَنَّ النّ بِيَّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَلَّى يَوْمَ الفِطْرِ رَكْعَتَيْنِ لَمْ يُصَلِّ قَبْلَهَا وَلاَ بَعْدَهَا

“Bahwa Nabi shallallahu’alaihi wa sallam sholat Idul Fitri dua raka’at, beliau tidak sholat apa pun sebelumnya dan setelahnya.” [HR. Al-Bukhari dan Muslim]

Ulama sepakat bahwa sholat ‘Ied disyari’atkan, akan tetapi ulama berbeda pendapat tentang hukumnya.

  • Pendapat Pertama: Sunnah, ini adalah pendapat Al-Imam Maliik dan kebanyakan ulama Syafi’iyyah.
  • Pendapat Kedua: Fardhu kifayah, ini adalah pendapat Al-Imam Ahmad
  • Pendapat Ketiga: Fardhu ‘Ain, ini adalah pendapat Abu Hanifah dan satu riwayat dari Al-Imam Ahmad.

Pendapat yang kuat insya Allah adalah fardhu ‘ain. Pendapat ini juga dikuatkan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, Al-‘Allamah Ibnul Qoyyim, Asy-Syaikh As-Si’di, Asy-Syaikh Ibnu Baz, Asy-Syaikh Al-Albani dan Asy-Syaikh Ibnul ‘Utsaimin rahimahumullah (lihat Ash-Shiyaamu fil Islam, hal. 620).

Karena Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam tidak pernah meninggalkan sholat ‘Ied dan beliau memerintahkan untuk melakukannya, hingga para wanita pun diperintahkan hadir, sebagaimana hadits Ummu ‘Athiyyah radhiyallahu’anha, beliau berkata,

أَمَرَنَا رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، أَنْ نُخْر جَهُنَّ فِي الْفِطْرِ وَالْأَضْحَى، الْعَوَاتِقَ، وَالْحُيَّضَ، وَذَوَاتِ الْخُدُورِ، فَأَمَّا الْحُيَّضُ فَيَعْتَزِلْنَ الصَّلَاةَ، وَي شْهَدْنَ الْخَيْرَ، وَدَعْوَةَ الْمُسْلِمِينَ، قُلْتُ: يَا رَسُولَ اللهِ إِحْدَانَا لَا يَكُونُ لَهَا جِلْب ابٌ، قَالَ: لِتُلْبِسْهَا أُخْتُهَا مِنْ جِلْبَابِهَا

“Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam memerintahkan kami untuk mengeluarkan para wanita di hari Idul Fitri dan Idul Adha, yaitu wanita-wanita yang masih perawan, yang haid dan yang dipingit. Adapun wanita haid hendaklah menjauhi tempat sholat dan hendaklah tetap menyaksikan kebaikan dan dakwah kaum muslimin. Aku berkata: Wahai Rasulullah, salah seorang dari kami tidak memiliki jilbab. Beliau bersabda: Hendaklah saudaranya memakaikan jilbab kepadanya.” [HR. Al-Bukhari dan Muslim].

II. Waktu Sholat Hari Raya

Asy-Syaikh Ibnul ‘Utsaimin rahimahullah berkata,

وقت صلاة العيد من ارتفاع الشمس قيد رمح إلى الزوال، إلا أنه يسن تقديم صلاة الأضحى وتأخير صلاة الفطر

“Waktu sholat ‘Ied dimulai dari naiknya matahari seukuran satu tombak sampai matahari tergelincir, hanya saja disunnahkan untuk menyegerekan sholat Idul Adha dan mengakhirkan sholat Idul Fitri.” [Majmu’ Fatawa wa Rosaail Ibnil ‘Utsaimin, 16/229].

Asy-Syaikh Ibnul ‘Utsaimin rahimahullah juga berkata,

إذا لم يعلموا بالعيد إلا بعد زوال الشمس، فإنهم يفطرون في عيد الفطر، ويخرجون إلى الصلاة من الغد .أما في عيد الضحى، فإنهم يخرجون إلى الصلاة من الغد، ولا يضحون إلا بعد صلاة العيد، لأن الأضحية تابعة للصلاة.

“Apabila mereka tidak mengetahui telah masuknya waktu ‘Ied kecuali setelah matahari tergelincir, maka hendaklah mereka berbuka pada Idul Fitri dan keluar untuk melakukan sholat besok hari. Adapun pada Idul Adha, maka hendaklah mereka keluar untuk melakukan sholat besok hari dan tidak menyembelih kecuali setelah sholat ‘Ied, karena penyembelihan mengikuti sholat.” [Majmu’ Fatawa wa Rosaail Ibnil ‘Utsaimin, 16/229].

III. Tempat Sholat Hari Raya

Disunnahkan untuk sholat di lapangan, sebagaimana hadits Abu Sa’id Al-Khudri radhiyallahu’anhu, beliau berkata,

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْرُجُ يَوْمَ الفِطْرِ وَالأَضْحَى إِلَى المُصَلَّى، فَأَوَّلُ شَيْءٍ يَبْدَأُ بِهِ الصَّلاَةُ، ثُمَّ يَنْصَرِفُ، فَيَقُومُ مُقَابِلَ النَّاسِ، وَالنَّاسُ جُلُوسٌ عَلَى صُفُوفِهِمْ فَيَعِظُهُمْ، وَيُوصِيهِمْ، وَيَأْمُرُهُمْ فَإِنْ كَانَ يُرِيدُ أَنْ يَقْطَعَ بَعْثًا قَطَعَهُ، أَوْ يَأْمُرَ ب شَيْءٍ أَمَرَ بِهِ، ثُمَّ يَنْصَرِفُ

“Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam keluar di hari Idul Fitri dan Idul Adha menuju lapangan tempat sholat, maka yang pertama beliau lakukan adalah sholat, kemudian beliau bangkit lalu menghadap manusia dan mereka dalam keadaan duduk di shaf-shaf mereka, maka beliau menasihati, memberi wasiat dan memerintahkan mereka. Apabila beliau ingin memutuskan pengutusan sekelompok sahabat maka beliau memutuskannya, atau apabila beliau ingin memerintahkan sesuatu maka beliau memerintahkannya, kemudian beliau pergi .” [HR. Al-Bukhari dan Muslim]

Al-Imam An-Nawawi rahimahullah berkata,

هذا دليل لمن قال باستحباب الخروج لصلاة العيد إلى المصلى وأنه أفضل من فعلها في المسجد، وعلى هذا عمل الناس في معظم الأمصار، وأما أهل مكة فلا يصلونها إلا في المسجد من الزمن الأول

“Ini adalah dalil bagi ulama yang berpendapat disunnahkan keluar untuk sholat hari raya di lapangan, dan bahwa itu lebih afdhal dilakukan daripada di masjid, dan inilah yang diamalkan manusia di kebanyakan negeri, adapun penduduk Makkah tidaklah mereka sholat keduali di masjid sejak zaman yang pertama.” [Syarhu Muslim, 6/177]

IV. Ringkasan Tata Cara Sholat Hari Raya

  1. Berniat dalam hati tanpa melafazkannya.
  2. Takbiratul Ihram seraya mengangkat tangan.
  3. Membaca doa istiftah.
  4. Bertakbir 7 kali, disebut takbir tambahann.
  5. Membaca Al-Fatihah dan surat, disunnahkan membaca pada raka’at pertama surat Qof dan raka’at kedua surat Al-Qomar, atau raka’at pertama surat Al-A’la dan raka’at kedua surat Al-Ghaasyiah.
  6. Kemudian rukuk, i’tidal, sujud, duduk di antara dua sujud dan sujud yang kedua, sama seperti sholat sunnah yang lainnya.
  7. Bangkit ke raka’at kedua seraya bertakbir.
  8. Bertakbir 5 kali, selain takbir perpindahan dari sujud ke berdiri.
  9. Membaca Al-Fatihah dan surat.
  10. Kemudian rukuk, i’tidal, sujud, duduk di antara dua sujud, sujud yang kedua dan duduk tasyahhud akhir sampai salam sama seperti sholat sunnah yang lainnya.

V. Ringkasan Beberapa Hukum Terkait Sholat Hari Raya

  1. Sholat hari raya dua raka’at dan dilakukan sebelum khutbah.
  2. Tidak ada adzan dan iqomah, tidak pula ucapan “Ash-Sholaatu jaami’ah” sebelum sholat.
  3. Tidak ada tahiyyatul masjid di lapangan dan tidak ada sholat sebelum dan sesudah sholat ‘ied di lapangan menurut pendapat sebagian ulama dan dikuatkan oleh Al-Imam Ibnul Qoyyim rahimahullah (lihat Zaadul Ma’ad, 1/443). Dan sebagian ulama membolehkan bagi makmum, tidak bagi imam.
  4. Dianjurkan bagi wanita dan anak-anak untuk ikut hadir walau tidak ikut sholat karena haid atau karena belum baligh.
  5. Dzikir atau takbir berjama’ah dengan komando dan satu suara termasuk mengada-ada dalam agama, tidak ada contohnya dari Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam dan sahabat.
  6. Dianjurkan bagi makmum untuk datang lebih awal ke tempat sholat dan bertakbir sampai imam datang.
  7. Hendaklah imam datang tepat di awal waktu sholat dan langsung memulai sholat.
  8. Hendaklah imam berkhutbah setelah sholat.
  9. Sholat ‘ied hanyalah disyari’atkan bagi orang-orang yang mukim, tidak bagi musafir.
  10. Apabila tidak memungkinkan untuk sholat ‘Ied di lapangan seperti karena hujan maka boleh sholat di masjid.
  11. Apabila makmum masbuq dan mendapati imam masih di raka’at pertama namun telah selesai membaca takbir tambahan di raka’at pertama 7 kali, maka hendaklah makmum langsung mengikuti imam tanpa membaca takbir tambahan tersebut, karena hukumnya sunnah dan tempat membacanya sudah lewat, sama saja apakah terlewat keseluruhan takbir atau sebagiannya. Tetapi apabila makmum masbuq satu raka’at penuh maka hendaklah ia membaca takbir tambahan seluruhnya ketika mengqodho satu raka’at tersebut.
  12. Hukum takbir tambahan adalah sunnah, siapa yang meninggalkannya karena lupa atau sengaja maka sholatnya sah, namun tidaklah patut ditinggalkan dengan sengaja.
  13. Mendengar khutbah setelah sholat tidak wajib, boleh ditinggalkan apabila ada keperluan, namun bagi yang tetap mendengarkan wajib untuk diam dan mendengarkan khutbah.
  14. Apabila hari ‘Ied di hari Jum’at maka hendaklah imam melaksanakan sholat ‘Ied dan sholat Jum’at, dan boleh bagi makmum yang sudah sholat ‘Ied untuk memilih apakah melakukan sholat Jum’at atau Zhuhur.
  15. Tidak ada bacaan khusus dari Rasulullah shallallahu’alaihi wa sallam di antara takbir-takbir tambahan, dan dibolehkan insya Allah membaca dzikir-dzikir yang umum seperti pujian dan sanjungan kepada Allah subhanahu wa ta’ala sebagaimana diriwayatkan dari sebagian sahabat.

وبالله التوفيق وصلى الله على نبينا محمد وآله وصحبه وسلم


http://sofyanruray.info/ringkasan-pembahasan-sholat-hari-raya/

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s