Kisah Ibunda Urwah bin Zubair


Pernahkah pembaca mendengar kisah hidup Urwah bin Zubair?

Dialah tokoh kenamaan yang dikelilingi oleh tokoh-tokoh pilihan. Ayahandanya adalah Zubair bin Awwam, pembela Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, termasuk satu dari sepuluh orang yang mendapat kabar gembira akan masuk jannah. Sedangkan saudara kandungnya adalah Abdullah bin Zubair, seorang pahlawan Islam yang masih masuk dalam kategori sahabat Nabi dan masuk dalam kategori ulama. Kakaknya ini adalah bayi pertama yang lahir di bumi hijrah (Madinah).

Urwah tidak seberuntung kakaknya yang sempat melihat Nabi, karena selisih umurnya sekitar 20 tahun, sehingga beliau tidak berkesempatan bertemu dengan Nabi. Beliau harus rela menjadi tabi’in bukan sahabat. Tepi bukan tabi’in biasa. Beliau termasuk salah satu dari tujuh fuqaha Madinah yang terkanal keilmuan, kezuhudan, dan ketakwaannya. Merekalah yang menjadi penasehat pribagi Umar bin Abdul Aziz tatkala menjabat sebagai gubernur Madinah.

Yang paling membanggakan, Allah menakdirkan ia lahir dari rahim seorang shahabiah ternama, Asma binti Abu Bakar Ash-Shiddiq – yang digelari Dzatun Nithaqain. Urwah kecil dibesarkan dalam nuansa yang sarat dengan nilai-nilai ketakwaan, keilmuan, dan akhlak yang mulia.

Ya, dari keluarga Abu Bakar yang penuh berkah itu.

Asma’ adalah shahabiah yang terkenal keilmuan dan ketakwaannya. Pengorbanannya yang luar biasa dalam menyukseskan hijrah Rasulullah, dan wanita inilah yang akan kita bahas selanjutnya.

Bibinya ialah Ummul Mukminin Aisyah, wanita paling brilian dalam sejarah manusia. Kakeknya ialah Abu Bakar Ash-Shiddiq, Khalifah Rasulullah dan sahabat karibnya di dunia dan akhirat.

Allah seakan ingin mengumpulkan berkah yang bertebaran tadi dalam diri Urwah. Ahmad bin Abdillah Al-Iiji mengatakan, “Urwah bin Zubair adalah lelaki shalih yang tak pernah terlibat dalam fitnah apa pun.

Qabishah bin Dzuaib menceritakan, “Dahulu aku dan Abu Bakar bin Abdurrahman bermajelis dengan Abu Hurairah, namun Urwah mengalahkan kita kerna ia bermajelis dengan Aisyah, manusia paling alim.”

“Dia seperti lautan yang tak pernah mengering airnya.”

“Satu dari empat orang suku Quraisy yang kudapati ilmunya seluas samudera,” kata Imam Az-Zuhri tentang gurunya yang satu ini.

Urwah bin Zubair termasuk salah seorang hafizh dan faqih. Ia menghafal hadits dari ayahnya. Ia amat rajin shaum, bahkan tatkala ajal menjemputpun ia dalam keadaan shaum. Ia mengkhatamkan seperempat Al-Quran setiap harinya. Ia selalu bangun malam dan tak pernah meninggalkannya kecuali sekali saja, yaitu malam ketika kakinya harus diamputasi.

Diamputasi..??

Ya.., saat itu para tabib telah kewalahan mengobati kanker kulit yang dideritanya. Penyakit itu menjalar dari kaki sampai ke betis. Sedikit demi sedikit kakinya mulai membusuk.

Mereka khawatir jika dibiarkan, pembusukan itu akan merebak ke seluruh kakinya bahkan ke tubuhnya. Akhirnya mereka memutuskan untuk mengamputasi saja bagian yang membusuk tadi.

Dengan lemah lembut, mereka menawarkan kepadanya agar mau meminum khamr supaya tidak kesakitan selama proses amputasi dilakukan.

Namun, apa jawabnya? “Tak pantas rasanya bila aku menenggak barang haram sambil mengharap kesembuhan dari Allah.”

“Kalau begitu, kami akan memberimu obat bius,” Kata para tabib.

“Aku tak ingin salah satu anggota badanku diambil tanpa terasa sakit sedikitpun, aku justru berharap pahala yang besar dari rasa sakit itu,” Tukas Urwah.

Sesaat kemudian masuklah sejumlah orang yang tak dikenalnya. “Siapa mereka?” Tanya Urwah.

“Mereka orang-orang yang siap memegangimu, karena rasa sakitnya boleh jadi membuatmu tak sabar dan lepas kontrol,” Kata para tabib.

“Kurasa kalian tak perlu melakukannya, Insya Allah aku sanggup mengendalikan diriku,” Kata Urwah dengan tabah.

Dalam riwayat lain disebutkan bahwa Urwah akhirnya berkata pada para tabib, “Jika memang tak ada cara lain, maka baiklah, akau akan shalat, dan silahkan tuan-tuan mengamputasi kakiku ketika itu!” Jawabnya dengan penuh keyakinan.”

Akhirnya proses amputasi dilakukan. Mereka memotong kakinya pada bagian lutut, sedangkan Urwah diam dan tak merintih sedikitpun ketika itu. Ia benar-benar tersibukkan oleh shalatnya, sampai-sampai gesekan-gesekan gigi-gigi gergaji itu seakan tak terasa olehnya, Subhanallah!

Usai pengamputasian, mereka mendidihkan minyak zaitun dan menyiram bagian yang terpotong dengan minyak tadi. Sontak Urwah pun jatuh tak sadarkan diri. Setelah siuman, ia berkata lirih sambil menyitir firman Allah berikut,“Sungguh, kita benar-benar merasa letih karena perjalanan ini.” (QS. Al-Kahfi: 62)

Namun cobaannya tak berhenti sampai di sini. Bahkan diriwayatkan bahwa pada malam kakinya diamputasi itu, salah seorang anak kesayangannya yang bernama Muhammad, jatuh terpeleset dari atap rumah dan wafat seketika!

Para tetangga dan handai taulan pun berdatangan memberikan takziyah kepadanya. Namun orang alim ini justru memanjatkan pujian kepada Allah, “Segala puji bagi-Mu, ya Allah, mereka adalah tujuh bersaudara yang satu di antaranya telah Kau ambil, namun Engkau masih menyisakan enam bagiku. Sebelumnya aku juga memiliki empat anggota badan, lalu Kau ambil satu dari padanya, dan Kau sisakan yang tiga bagiku. Meski Engkau telah mengambilnya, namun Engkau jualah pemberinya, dan meski Engkau telah mengujiku, namun Engkau jualah yang selama ini memberiku kesehatan.”

Alangkah tabahnya beliau.

Betul-betul potret ketabahan yang luar biasa dalam sejarah manusia. Dari manakah ia mewarisi sifat tersebut?

Untuk menelusurinya, marilah kita kembali ke beberapa tahun yang silam.

http://kisahmuslim.com/ibunda-urwah-bin-zubair/


Asma Pemilik Dua Ikat Pinggang

Syahdan, ketika itu Abu Bakar sedang berkemas mempersiapkan segalanya untuk hijrah bersama kekasihnya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ia telah menyewa seorang ahli penunjuk jalan yang akan menghantarkannya ke Madinah. Disiapkannya pula dua ekor unta sebagai kendaraan pribadi sembari menunggu perintah Rasulullah untuk mulai berhijrah.

Urwah mengisahkan dari bibinya, Aisyah, sebagai berikut,

“Ketika itu, kami (keluarga Abu bakar) sedang beristirahat dalam rumah, berteduh dari sengatan panas matahari di siang bolong, senyap-senyap terdengarlah suara seseorang yang berbisik kepada Abu Bakar, “Hei, Rasulullah datang sambil menyamar untuk menemui kita!”

“Sungguh, tidak biasanya beliau menemui kita di saat seperti ini, ada apakah gerangan?” gumamku.

“Demi ayah dan ibuku yang menjadi tebusannya, ia tak mungkin datang di saat seperti ini kecuali karena perintah Allah,” kata Abu Bakar.

Sesampainya di rumah Abu Bakar, Rasuliullah shallallahu ‘alaihi wa sallam meminta izin untuk masuk. Setelah diizinkan, beliau pun masuk menemui Abu Bakar seraya berkata,

Suruh mereka (keluarga) keluar sebentar,” perintah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam kepadanya.

Mereka tak lain adalah keluargamu juga, ya Rasulullah,” jawab Abu Bakar.

Sesungguhnya aku telah diizinkan berhijrah,” kata Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Anda ingin kutemani, wahai Rasulullah?” tanyanya lagi.

Benar,” jawab Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

“Ambillah mana dari unta ini yang engkau sukai, wahai Rasulullah,” kata Abu Bakar.

“Ya, tapi akan kubayar,” sahut Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Maka segeralah kami menyiapkan segala keperluan mereka berdua sebaik mungkin. Kami siapkan bagi mereka bekal untuk hijrah dalam sebuah kantong, namun kami tak punya seutas tali untuk mengikatnya. Maka Asma membelah ikat tali untuk mengikatnya. Maka Asma membelah ikat pinggangnya menjadi dua. Sehelai ia pakai, dan satunya untuk mengikat kantong yang akan digendongnya. Maka sejak itulah ia dijuluki Dzatun Nithaqain (yang punya dua ikat pinggang).

Kemudian ayah berangkat bersama Rasulullah ke Gua Tsur. Mereka bermalam di sana selama tiga malam. Selama itu Asma mondar-mandir menghantarkan bekal untuk mereka.

Ibnu Ishaq mengatakan bahwa Asma’ adalah orang kedelapan belas yang masuk Islam di Mekkah. Ia hijrah ke Madinah dalam keadaan hamil sembilan bulan. Setibanya di Madinah ia menjadi muhajir pertama yang melahirkan anaknya di Madinah, Abdullah bin Zubair.

Gambaran Ketabahan Asma

Di antara potret ketabahan Asma’ ialah apa yang diriwayatkan oleh sejarawan terkenal, Ibnu Ishaq, dari Asma, katanya,

“Ketika Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam beranjak dari Mekkah, ayah membawa seluruh hartanya yang berjumlah lima ribu atau enam ribu dirham. Lalu datanglah Abu Quhafah (ayah Abu Bakar, kakek Asma) menghampiriku seraya berkata, “Orang ini (Abu Bakar) nampaknya ingin menyusahkan kalian dengan membawa semua hartanya.”

“Tidak, kek, bahkan ia meninggalkan harta yang banyak untuk kami,” jawab Asma’. Kemudian aku pun memungut beberapa buah batu, lalu kuletakkan disebuah celah di dinding, tempat ayah biasa menyimpan uangnya. Batu itu kemudian kututupi dengan sehelai kain. Lalu kupegang tangan kakek dan kuletakkan di atas kain tadi, “Inilah yang ayah tinggalkan bagi kami,” kataku.

“Oo, kalau memang meninggalkan sebanyak ini, tak masalah,” ujarnya.

“Padahal, demi Allah, ayah tak meninggalkan uang sepeser pun bagi kami,” kata Asma.

Gambaran Keberanian dan Kepahlawanan Asma

Di antara bukti yang menunjukkan keberanian dan kepahlawanan Asma ialah yang beliau kisahkan sendiri.  Beliau menuturkan, “Suatu ketika Abu Jahal dengan beberapa orang temannya datang ke rumah kami. Aku pun keluar untuk menghadapi mereka.

“Di mana ayahmu?!” bentak Abu Jahal.

“Demi Allah, akut tahu di mana dia,” jawabku.

Spontan Abu Jahal mengayunkan tangannya dan.. Plakk!! Ia menampar pipiku keras-keras hingga anting-antingku lepas lalu ia pergi.

Asma’ juga mengisahkan, “Ketika Zubair menikahiku, ia tak memiliki apa-apa selain kudanya. Maka akulah yang merawat kuda itu dan memberinya makan. Aku juga harus menumbuk biji kurma untuk pakan untanya.

Aku juga yang mencari air dan mengadon roti.

Sering kali aku mengusung sekeranjang biji kurma dari kebun Zubair yang berjarak dua pertiga farsakh dari rumahku. Pernah suatu hari, ketika aku hendak kembali ke rumah aku berpapasan dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan beberapa sahabatnya, sedang di atas kepalaku ada keranjang penuh berisi biji kurma.

“Ikh.. ikh..,” ucap Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam seraya merebahkan untanya, menawarkan tunggangan untukku.

Aku merasa malu dan ingat akan Zubair, betapa ia akan cemburu nantinya jika ketahuan aku membonceng Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Kemudian beliaupun berlalu.

Setibanya di rumah, kuceritakan apa yang terjadi pada Zubair. Lalu katanya, “Sungguh, keluarmu dari rumah dengan mengusung biji kurma lebih terasa berat bagiku daripada membonceng Rasulullah.”

Setelah kejadian itu, Abu Bakar mengirim seorang pembantu untukku, hingga aku tak lagi mengurusi kuda Zubair. Sungguh aku seakan menjadi sahaya yang dimerdekakan karenanya.”

Kedermawanan Asma

Muhammad bin Munkadir menceritakan bahwa Asma adalah wanita yang penyantun. Zubair bin Awwam sendiri mengakuinhya, ia mengatakan,

“Aku tak pernah melihat wanita yang lebih penyantun dari Aisyah dan Asma, namun sifat santun mereka sedikit berbeda. Kalau Aisyah, maka ia mengumpulkan uangnya sedikit demi sedikit, baru setelah terkumpul ia bagi-bagikan. Sedang Asma tak pernah menyimpang sesuatu untuk hari esok.

Fathimah binti Mundzir mengatakan, “Pernah suatu ketika Asma menderita sakit, maka ia memerdekakan semua budak yang dimilikinya.

Kebijaksanaan Asma

Di antara gambaran kebijaksanaannya sebagai seorang ibu ialah ketika ia berpesan kepada puteranya, Abdullah bin Zubair, “Wahai puteraku, hiduplah sebagai orang mulia, dan gugurlah sebagai orang mulia pula, janganlah kamu sampai jatuh dalam tawanan mereka.”

Urwah menceritakan, “Pernah aku dan Abdullah, saudaraku, datang menemui ibunda kami, yaitu sepuluh hari menjelang gugurnya Abdullah. Ketika itu ibu sedang sakit, maka Abdullah menyapanya, “Bagaimana keadaanmu, Bu?”

“Sakit,” jawabnya.

“Sesungguhnya dalam kematian itu ada ketenangan,” kata Abdullah sambil bercacnda.

“Nampaknya kamu ingin agar aku segera mati ya? Jangan begitu dong,” kata Asma sambil tersenyum.

“Demi Allah, aku belum ingin mati sebelum engkau mengalami satu dari dua hal, engkau terbunuh kemudian aku sabar dan mengharap pahalanya dari Allah atau engkau menang sehingga aku pun senang.”

“Ingatlah, jangan sampai engkau dihadapkan pada suatu pilihan yang tak kau setujui, kemudian kau terima karena takut mati,” pesan Asma kepada Abdullah.

Urwah mengatakan, “Sebenarnya yang dimaksudkan saudaraku ialah bahwa ia lebih memilih untuk dibunuh, maka Asma pun sedih karenanya.”

Dibunuh? Ada apa sebenarnya?

Saat itu sebetulnya Al-Hajjaj bin Yusuf ats-Tsaqafi dengan pasukan Syam sedang mengepung ketat para pendukung Abdullah bin Zubair di sekitar Masjidil Haram.

Manjanik-manjanik pun disiapkan guna menggempur benteng pertahanan Ibnu Zubair. Konon pengepungan itu dilakukan ketika musim haji, dan tahun itu Al-Hajjaj bin Yusuf bertindak sebagai amirul hajj. Akan tetapi ia tak bisa thawaf karena Masjidil Haram berada dalam kekuasaan Ibnu Zubair, sedang Ibnu Zubair tak bisa wuquf, karena ia terkepung musuh dari luar.

Akhirnya pasukan Syam di bawah komando Hajjaj berhasil menaklukkan Ibnu Zubair dan para pendukungnya. Hajjaj kemudian mengeksekusi Ibnu Zubair dan menyalibnya di atas bukit Tsaniyyatul Wada.

Sungguh hari itu merupakan hari kelabu bagi warga kota Makkah. Isak tangis dan kesedihan merebak di seluruh penjuru kota, melepas kepergian sang pahlawan putera pembela Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.

http://kisahmuslim.com/ibunda-urwah-bin-zubair-bagian-2/


Sisi Lain dari Ketabahan dan Ketegaran Asma

Kemudian, dengan tangan yang berlumuran darah selepas membunuh Ibnu Zubair, Hajjaj beranjak menemui Asma’. Lalu dengan congkaknya lelaki keparat ini berkata, “Lihatlah, bagaimana putramu telah berbuat ilhad di Baitullah dan sekarang ia merasakan siksaan yang pedih dari Allah.”

“Dasar pendusta!! Ia justru anak yang berbakti pada orang tuanya, lagi rajin qiyamullail dan berpuasa,” kata Asma menimpali.

Dikisahkan pula bahwa Al-Hajjaj datang kepada Asma – yang ketika itu usianya telah mencapai 100 tahun – seraya mengatakan, “Wahai ibunda, sesungguhnya Amirul Mukminin (Abdul Malik bin Marwan) menyuruhku untuk berlaku baik kepadamu. Maka apakah ibunda menginginkan sesuatu?”

“Aku tak pernah menjadi ibumu,” bentaknya. “Aku adalah ibu dari lelaki yang tersalib di atas bukit itu (yaitu Ibnu Zubair) dan aku tak butuh apa-apa darimu. Akan tetapi akan kusampaikan sebuah hadits yang kudengar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau mengatakan, “Akan muncul dari Tsaqif – yaitu kabilah darah, yang terakhir lebih jahat dari yang pertama.” Tentang si pendusta, kami telah mengetahui siapa orangnya, sedangkan pembunuh itu tak lain menurutku adalah engkau.” Jawab Asma.

Dalam riwayat lain disebutkan bahwa Ibnu Umar datang bersama Al-Hajjaj menemui Asma, sedangkan puteranya masih di tiang penyaliban. Ibnu Umar berkata kepadanya, “Sesungguhnya jasad itu tak seberapa berarti, yang penting arwah orang yang beriman ada di tangan Allah. maka bertakwalah engkau kepada Allah dan sabarlah!”

Asma’ pun menjawab, “Memangnya apa yang menghalangiku untuk sabar, sedangkan kepala Nabi Yahya bin Zakariyya saja akhirnya dihadiahkan kepada seorang pelacur Bani Israel???”

Yahya bin Ya’la at-Tamimi menceritakan dari ayahnya, katanya, “Aku memasuki Mekkah pada hari ketiga setelah terbunuhnya Ibnu Zubair, dan ketika itu masih terpancang di tiang penyaliban,. Maka datanglah ibunya, seorang wanita tua renta berbadan tinggi yang telah buta. Ia mengatakan kepada Al-Hajjaj,

“Belum tibakah saatnya bagi puteraku untuk diturunkan?”

“Oh, si munafik itu maksudmu?” ledek Hajjaj.

“Demi Allah, ia tak pernah menjadi munafik. Ia orang yang rajin shalat dan berpuasa serta berbakti pada orang tuanya,” tukas Asma’.

“Pergilah sana, hai perempuan tua! Nampaknya engkau mulai pikun,” kata Hajjaj.

“Demi Allah, aku tak pernah pikun sejak mendengar sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, “Akan muncul dari Tsaqif seorang pendusta dan pembunuh yang haus darah… dst

Asma berdoa kepada Allah agar diberi kesempatan untuk mengurus jenazah puteranya. Maka Allah pun mengabulkan doanya, dan akhirnya Asma memandikan puteranhya yang syahid itu, mengafaninya, memberinya wewangian, lalu menyolatkan dan menguburkannya.

Tak lama berselang, Asma pulang menghadap Allah setelah meninggalkan bagi kita segudang pelajaran dan suri tauladan yang luar biasa. Semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala meridhainya dan menempatkannya di Jannatul Firdaus…

Nah, pembaca sekalian, dari rahim wanita seperti inilah sosok Urwah bin Zubair lahir. Seperti kata pepatah, ‘tak kenal maka tak sayang’, sayang sekali kalau pembicaraan kita tentang putera Asma yang satu ini harus berhenti sampai di sini, tentunya kita ingin tahu lebih jauh tentang sepak terjang Urwah yang lain. Baiklah, kalau begitu tariklah napas dalam-dalam untuk menikmati perjalanan hidup tokoh tabi’in yang satu ini.

Dialah Abu Abdillah, Urwah bin Zubair bin Awwam Al-Qurasyi Al-Asadi Al-Madani. Lahir pada tahun 23 Hijriah, Urwah kecil tumbuh dewasa dalam nuansa keilmuan dan ketakwaan yang luar biasa. Simaklah pujian Al-Waqidi yang mengatakan, “Urwah adalah seorang alim, hafizh, faqih, tsiqah, hujjah, tahu akan seluk-beluk sirah Nabawiyyah, bahkan ialah yang pertama kali menulis kitab Al-Maghazi, bahkan para sahabat banyak yang bertanya kepada ‘Urwah, dan konon ia orang yang paling banyak meriwayatkan syair.”

Al-Auza’i berkata, “Ketika betis Urwah diamputasi, ia berkata lirih, “Ya Rabbi, Engkau tahu benar bahwa akut ak pernah melangkahkannya pada kejahatan sama sekali.” Pernah suatu ketika, Urwah memandang kedua betisnya lewat genangan air lantas berkata, “Allah tahu benar, bahwa aku tak pernah melangkahkanmu untuk bermaksiat sekali pun, sedang aku menyadarinya.”

Hisyam bin Urwah menceritakan bahwa dirinya tak pernah mendengar seorang ahli bid’ah pun yang menyebut-nyebut ayahnya dengan sebutan yang tidak baik.

Urwah adalah sosok tabi’in yang amat dalam ilmunya, penyantun, zuhud terhadap dunia, dan selalu berorientasi pada kehidupan akhirat. Singkatnya, ia betul-betul potret orang akhirat sejati. Dalam biografinya disebutkan bahwa suatu ketika Urwah berkumpul dengan Abdullah bin Zubair, Mus’an bin Zubair, serta Abdul Malik bin Marwan di Masjidil haram, yang saat itu mereka masih rukun. Lantas ada di antara mereka yang usul, “Ayo, masing-masing dari kita menyebutkan cita-citanya.” Maka Abdullah berkata,

“Cita-citaku ialah menguasai Al-Haramain (Makkah dan Madinah), dan menjadi khalifah.”

“Kalau aku ingin menguasai dua wilayah Irak, dan memperistri dua wanita Quraisy yang paling jelita; Sakinah binti Husain dan Aisyah binti Thalhah,” kata Mush’ab bin Zubair.

“Aku ingin menguasai bumi seluruhnya, dan menggantikan Mu’awiyah,” kata Abdul Malik Marwan.

Namun, apa kiranya yang dicita-citakan oleh tokoh kita yang satu ini? Adakah ia mencita-citakan urusan duniawi seperti ketiga temannya tadi? Atau apakah gerangan yang ada di benaknya. Ah, dia memang beda dari yang lainnya, meski kita berusaha menerka-nerka apa gerangan cita-citanya, pasti akan meleset juga. Karenanya biarlah sang tokoh berterus terang akan cita-citanya.

“Cita-citaku adalah zuhud di dunia, dan sukses di akhirat. Aku hanya ingin jadi orang yang ikut andil dalam menyebarkan ilmu-ilmu keislaman,” kata Urwah.

Akhirnya masing-masing dari mereka meraih cita-citanya, hingga setelah itu Abdul Malik bin Marwan senantiasa mengatakan,

“Barangsiapa ingin untuk melihat salah seorang penghuni Surga, maka lihatlah Urwah,”

Sebagaimana ibunya yang penyantun, Urwah pun terkenal penyantun. Diriwayatkan bahwa ia memiliki sebuah kebun kurma yang senantiasa ia buka untuk umum jika tiba musim ruthab. Ia membiarkan orang-orang makand an membawa pulang kurma tadi sepuasnya.

Urwah adalah orang yang gemar beramar ma’ruf nabi munkar. Dikisahkan bahwa pernah suatu ketika ia melihat orang yang tergesa-gesa dalam shalatnya, maka usai shalat Urwah memanggil dan menasehatinya,

“Ya akhi, tidaklah engkau mengutarakan hajatmu kepada Allah selama shalat? Sungguh, aku senantiasa meminta kepada Allah dalam shalatku, bahkan garam pun kuminta dari-Nya.”

Tatkala kakinya selesai diamputasi dan berita kematian putranya sampai kepadanya, Urwah menghibur dirinya dengan melantunkan bait-bait syair berikut,

Sungguh, tak pernah tanganku menjamah yang meragukan tidak pula kakiku membawa kepada yang nista

Pendenganran dan penglihatanku tak pernah mengarah ke sana tidak juga benak dan akalku mengkhayalkannya

Kutahu musibah apa pun yang menimpaku selama ini pastilah orang lain juga pernah merasakannya

Sekembalinya dari Syam, begitu sosoknya terlihat mendekati kota Madinah, serempak ia disambut oleh para pemuka Quraisy, tokoh Anshar, dan warga Madinah. Di antara mereka ada yang menangis, ada pula yang memberi takziyah, bahkan ada yang mengucapkan selamat, namun Urwah tak banyak bicara selain mengatakan,

“Saudara sekalian, siapa yang ingin mengajakku bergulat atau lomba lari, berarti ia telah mengalahkanku. Namun bagi yang menginginkanku karena mencari ilmu dan keutamaan, maka Allah masih menyisakan banyak kebaikan. Allah memuliakanku dengan memberiku tujuh orang putra, lalu menjadikan mereka sebagai pembelaku selama waktu yang dikehendaki-Nya. Kemudian Ia mengambilnya seorang, dan menyisakan yang enam untukku. Dialah yang memberiku kedua tangan dan kaki, lalu dengan keduanya aku mampu menjaga diri selama waktu yang dikehendaki-Nya. Kemudian ia mengambil satu dari padanya dan menyisakan yang tiga untukku, maka segala puji bagi Allah.”

Berikut ini kami petikkan sebagian dari mutiara hikmahnya yang sangat berharga. Urwah mengatakan, “Kadang kala kata-kata hinaan yang kudengar dengan tabah justru mewariskan kemuliaan yang lama bagiku.”

Tersebut dalam hikmah, “Hendaknya ucapanmu selalu manis, dan wajahmu selalu berseri, niscaya kau akan lebih dicintai orang daripada seorang dermawan.” (Hilyatul Aulia 1/287)

Pesan Urwah Kepada Anak-anaknya

Kalau kalian melihat orang berbuat kebaikan, ketahuilah bahwa kebaikan tadi mempunyai saudara-saudara padanya. Namun bila kalian melihat seseorang berbuat maksiat, ketahuilah bahwa kemaksiatan itu memiliki saudara-saudara padanya. Karena setiap kebaikan akan menghantarkan pelakunya pada saudaranya, sebagaimana maksiat juga menghantarkan pelakunya pada saudaranya.”

“Wahai anakku, tuntutlah ilmu, karena meskipun sekarang kalian masih kecil, akan tetapi kalianlah yang menjadi tokoh nantinya. Duhai alangkah malunya.. siapakah yang lebih jelek dari seorang tua renta yang bodoh?” (Hilyatul Auliya 1/287)

“Wahai anakku, jangan sampai kalian menghadiahkan kepada Allah sesuatu yang kalian malu tuk menghadiahkannya pada orang mulia. Karena sesungguhnya Allah lebih mulia dari siapapun yang mulia, dan lebih berhak untuk diutamakan.” (Hilyatul Auliya 1/287)

Urwah wafat pada tahun 94 Hijriah menurut riwayat yang paling masyhur. Semoga Allah merahmatinya dan menempatkannya di Jannatul Firdaus.

http://kisahmuslim.com/asma-ibunda-urwah-bin-zubair/

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s