Pembelaan Terhadap Imam Al Muhaddits Al Albani Dari Kedustaan Hasan Ali As Saqqof & Pendukungnya (3/6)


Aqidah As Saqqof Adalah Jahmiyyah Tulen.

Hasan Ali as-Saqqof tidak hanya berhenti menunjukkan kekejamannya terhadap para sahabat dan ulama ummat ini. Namun dia juga menabuh genderang perang terhadap ahlus sunnah dengan menuduh ahlus sunnah berkeyakinan tatslits (trinitas) di dalam buku suramnya yang berjudul at-Tandid biman ’adadit-Tauhid wa Ibthalu Muhawalatut-Tatslits fit Tauhid wal ’Aqidah Islamiyyah dikarenakan Ahlus Sunnah membagi Tauhid menjadi tiga macam, yaitu Tauhid Rububiyah, Uluhiyah dan Asma’ wa Sifat. Menurutnya pembagian Tauhid menjadi tiga adalah hal bid’ah yang dimunculkan pada abad ke-8, dan ia mengisyaratkannya kepada Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah sebagai pencetus istilah bid’ah ini (lihat kitabnya hal. 10) dan ia menuduh Ibnu Abil ’Izz al-Hanafy sebagai pelopor madzhab bathil pengikut golongan bid’ah (hal. 6) dan mengisyaratkan bahwa Syaikhul Islam dan muridnya, Imam Ibnul Qoyyim adalah penganut faham mujassamah (mengatakan Allah mempunyai badan).

Bahkan ia membela Sayyid Quthb dan Asy’ariyah dengan menyatakan bahwa mereka mensucikan Allah Subhanahu wa Ta’ala dari jism dan tahayyuz sedangkan Syaikh Abdullah ad-Duwaisy (penulis buku al-mauriduzh Zhilal fii Tanbiih ’ala Akhtha`izh Zhilal yang telah diterjemahkan oleh Darul Qolam) sebagai pengikut madzhabnya Ibnu Taimiyah dan Ibnul Qoyyim yang menetapkan sifat jisimun dan tahayyuz (hal. 19-20). Bahkan yang konyol, Hasan Ali Saqqof berpendapat bahwa Allah Subhanahu wa Ta’ala tidak disifati di luar alam semesta dan juga tidak di dalamnya (hal. 58).

Syaikh yang mulia, Prof. DR. Abdurrazaq bin Abdul Muhsin al-Abbad al-Badr hafizhahumullahu menulis bantahan ilmiah terhadap kesesatan dan kedunguan Hasan Ali as-Saqqof ini di dalam kitab yang berjudul : Al-Qoulus Sadiid fii Raddi ’ala man ankara Taqsiimit Tauhiid yang telah diterjemahkan oleh Najla Press dengan judul ”Membantah Pengingkaran Tauhid” (Tambahan : Setelah ana cek dengan kitab asli, ternyata buku terjemahan ini memiliki beberapa kekeliruan penterjemahan, sehingga ada beberapa perkataan yang ana ralat, belum lagi adanya pemotongan-pemotongan naskah yang bisa dikategorikan sebagai pengkhianatan ilmiah, oleh karena itu ana bro’ dengan kesalahan-kesalahan tesebut, sebagaimana telah ana sampaikan di milis as-sunnah), bacalah karena sungguh besar manfaatnya dan anda akan mengetahui hakikat kebodohan as-Saqqof ini.

Syaikh Abdurrazaq berkata sebagai kesimpulan beliau setelah membaca buku as-Saqqof yang berjudul at-Tandiid ini sebagai berikut :

  1. Dia adalah seorang yang jahmiyah tulen, yang berpemahaman bahwa Allah tidak disifati dengan berada di alam maupun di luarnya dan dia juga menisbatkan pendapat ini secara dusta dan batil kepada Ahli Sunnah.
  2. as-Saqqof ini keluar dari kategori seorang cenedekiawan/pemikir dan dari kaidah ilmiah.
  3. as-Saqqof ini orang yang banyak kebohongannya dan sering melakukan tadlis dan talbis.
  4. Perkataannya jelek dan busuk, sering menfitnah Ahlus Sunnah, yang bisa ditemukan pada kitabnya pada halaman 6, 12, 17, 19 dan seterusnya.
  5. Ia termasuk Ahlul Bid’ah yang gemar menuduh Ahlus Sunnah sebagai Mujassamah.
  6. Gemar memuji Ahlul Bid’ah, apalagi gurunya yang bernama Muhammad Zahid al-Kautsari, seorang penghulu Jahmiyah tulen zaman ini. Hal ini bisa dilihat pada halaman 38, 39, 11 dan 27. Saya berkata : akan datang sekilas penjelasan tentang hakikat Zahid al-Kautsari al-Jahmi ini, yang dipuja-puja oleh pembebeknya, termasuk Hizbut Tahrir. Usut punya usut, ternyata mereka semua satu aqidah yaitu jahmiyah dan mereka bersepakat di dalam memerangi aqidah salafiyah dan ulamanya.
  7. Meremehkan dan melecehkan hadits-hadits shahih. Ana katakan : Bahkan as-Saqqof ini dangkal dan bodoh pemahaman haditsnya, sebagaimana akan kita bongkar kebodohannya di dalam ilmu hadits sebentar lagi. Tidak heran Hizbut Tahrir yang notabene ulamanya, tokohnya apalagi simpatisannya yang memang jahil terhadap ilmu hadits mudah terkecoh dengan kepiawaian as-Saqqof ini di dalam berdusta.[21]

Ketahuilah, bahwa Jahmiyah ini adalah firqoh tersesat diantara firqoh-firqoh yang ada. Bahkan beberapa ulama salaf tidak memasukkan Jahmiyyah sebagai 72 kelompok yang diancam siksa neraka, karena mereka menganggap bahwa Jahmiyah telah kafir keluar dari Islam. Dikarenakan Jahmiyah adalah kelompok yang meniadakan sifat-sifat bagi Allah, dan mereka adalah atheis-nya ummat ini.

Para ulama Salaf dan Kholaf bangkit membantah pemahaman sesat Jahmiyah ini. Syaikhul Islam membongkar kedok kesesatan mereka dengan menulis kitab Bayaanu Talbiis al-Jahmiyyah : Naqdlu Ta’sis al-Jahmiyyah, Imam Ibnu Darimi menulis kitab ar-Raddu ’alal Jahmiyyah, Imam Ahmad dan Imam Ibnu Khuzaimah juga menulis bantahan dengan judul yang sama, yaitu ar-Raddu ’alal Jahmiyyah, al-Allamah Ibnul Qoyyim, Syaikhul Islam kedua, menulis Ijtima’ al-Juyusy al-Islaamiy yang mengupas habis kesesatan Jahmiyah, demikian pula Imam adz-Dzahabi dalam al-’Uluw al-Aliy al-Ghoffar dan ikhtisharnya yaitu Mukhtashor al-’Uluw.

Dan masih banyak lagi ulama-ulama ahlus sunnah yang membongkar kesesatan faham jahmiyah ini, yang sekarang sedang dijajakan dan dibela mati-matian oleh as-Saqqof dan didukung oleh pembebeknya dari kalangan shufiyun dan Hizbut Tahrir.


Selengkapnya dalam sumber : http://almanhaj.or.id/content/196/slash/2/pembelaan-terhadap-al-imam-al-muhaddits-al-albany-dari-kedustaan-hasan-ali-as-saqqof/

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s